Korea Utara ‘Resah’ Anggaran Militer Korea Selatan Terus Meningkat

0
14

CYBERSULUT.NET – Anggaran militer Korea Selatan dilaporkan terus meningkat di tengah ketegangannya dengan Korea Utara.

Hal itu membuat Pyongyang cemas, di mana mereka menilai bahwa tetangganya di Selatan tidak benar-benar berkomitmen pada upaya perdamaian di Semenanjung Korea.

Dalam sebuah komentar pada Jumat 6 September 2019, kantor berita negara Korea Utara KCNA mengkritik langkah Korea Selatan yang meningkatkan anggaran militernya, serta kembali mengembangkan sistem senjata baru.

“Tindakan itu tidak dapat diampuni” dan bisa “merusak perdamaian di semenanjung,” jelas KCNA, seperti dikutip dari Al Jazeera, Rabu (11/9/2019).

Pemimpin kedua negara pada tahun lalu telah menyepakati bahwa demi mencapai perdamaian di semenanjung, masing-masing harus berhenti melakukan pengembangan militerisasi dan senjata.

Laporan peningkatan anggaran militer juga terjadi ketika negosiasai perdamaian antara Korut-Korsel serta Korut-AS, terhenti untuk sementara.

Pada saat yang sama ketika negosiasai terhenti, AS dan Korsel telah memulai kembali latihan militer bersama di semenanjung pada Agustus 2019. Padahal, kedua negara telah berjanji kepada Korut untuk tidak melakukan latihan militer bersama, sebagai salah satu prasyarat menuju perdamaian.

Di sisi lain, Korea Utara pun telah melakukan uji coba peluncuran misil dan rudal proyektil, menyusul kembali aktifnya latgab militer AS-Korsel. Terbaru, Korut melakukan peluncuran rudal pada Selasa 10 September 2019.

Pemerintahan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in telah melakukan miliaran dolar tambahan untuk anggaran pertahanan negara itu, yang sudah termasuk yang terbesar di dunia.

Pada 2018, pengeluaran militer Korea Selatan mencapai US$ 43,1 miliar, meningkat tujuh persen dibandingkan dengan 2017, menurut Kementerian Pertahanan Korea Selatan (MND). Itu merupakan peningkatan untuk kurun satu tahun terbesar sejak peningkatan 8,7 persen pada 2009.

Pada Juli, MND mengumumkan Korea Selatan akan membangun kapal induk ringan, yang pertama di negara itu. Dan pada bulan Agustus itu meluncurkan rencana untuk menghabiskan sekitar US$ 239 miliar lebih antara tahun 2020 dan 2024.

Sekitar US$ 85 miliar dari anggaran masa depan diperuntukkan bagi peningkatan senjata, mewakili rata-rata peningkatan 10,3 persen tahun-ke-tahun.

“Mengingat lingkungan keamanan yang tidak pasti baru-baru ini, pemerintah banyak berinvestasi dalam memperkuat kemampuan pertahanannya,” kata MND ketika rencana itu diumumkan.

Pada tahun 2023, anggaran “peningkatan kekuatan” akan mencakup lebih dari 36 persen dari total pengeluaran pertahanan, naik dari sekitar 31 persen tahun ini, menurut Buku Putih Pertahanan 2018 Korea Selatan.

Kapal induk yang direncanakan diharapkan untuk mengakomodasi jet tempur siluman F-35B.

Di antara senjata lain dalam daftar belanja Seoul adalah sistem pertahanan rudal baru; tiga perusak lagi dilengkapi dengan sistem radar Aegis mutakhir; satelit mata-mata dan pesawat pengintai ketinggian tinggi; helikopter anti-kapal selam; pesawat patroli maritim; kapal selam yang mampu menembakkan rudal jelajah dan balistik; dan kapal perang yang dipersenjatai dengan peluru kendali.

Respons Korea Utara

Korea Utara mengkritik anggaran dan penumpukan belanja militer Korea Selatan. Merespons, KCNA melaporkan bahwa rezim Kim Jong-un akan kembali rudal balistik jarak pendek (SRBM) baru untuk “menghancurkan ancaman baru” tersebut.

Korea Utara juga memandang F-35 sebagai pelanggaran perjanjian de-eskalasi militer yang ditandatangani kedua negara pada September 2018. Korea sepakat untuk menghentikan “semua tindakan bermusuhan,” tetapi kesepakatan itu tidak menyebutkan senjata baru, kata Daniel DePetris, seorang analis di Defense Priorities, badan think-tank yang berbasis di Washington DC.

Sumber : Liputan6.com

KOMENTAR ANDA?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here